Halo, Sebelum gue nyeritain Kisah gue disini, Gue mau curhat ! kalo cerita-cerita ini, cerita tentang Sakit hati yang pernah gue Alami. Dan gue rangkum semua dengan episode-episode yang belum tentu keunikannya. bisa dianggap gak jelas sama sekali, tapi gue nekat untuk menulisnya. Oke ini episode awal gue:
Ditulis oleh bocah yang kurang jelas kejelasannya : Firman nur m. (Vyan)
SAKTI
Deketin adek kelas
  Kriing…Kriing… opo i opo i ? dan ini gak opo-opo, ini hanya kata pengantar sebelum cerita dimulai. Sebelumnya gue mau bilang kalau ini cerita Singkat gue sendiri tapi rondok gue edit. Mohon maaf yang bersangkutan semoga tersangkut wkwk “Gausah ngguyu gak lucu”. Ssstt langsung saja masuk ke cerita :
halo nyamah engko’ sani nyamah lanjhângna saa… koyok e salah bahasa sorry, Halo nama gue Sani dan nama panjang gue Sarap Nggilani (saat gue perkenalan dikelas jadi murid pindahan di SMK). Gue dulu sekolah di luar kota dan akhirnya gue mutusin untuk pindah sekolah, Alasannya cuma gara-gara gue di keluarkan dari sekolah (Masalah yang sangat keren). Gue pun punya teman-teman baru dan teman-teman baru gue cowok semua, Karena gue jurusan Otomotif.
Saat Duduk di bangku SMK kelas 11 hidup gue bahagia banget, Karena gue Punya gebetan baru. Gebetan gue adalah adek kelas gue sendiri, Nama panggilannya Sari dan Nama panjangnya Adalah Nutri Sari. Menurut gue sari adalah anak yang bohay di kelasnya karena bodinya duh aduhai kanan kiri atas bawah oke tinggal tekan X kotak dan goool. Jangan punya pikiran negatif ! Itu cuma mengibaratkan gue sedang main PS.
Gimana ceritanya ? Oke, ini awal cerita “SAKTI” Sakit Hati episode (Deketin adek kelas).
Pertama, gue dikenalin temen gue ni sama cewek, dan cewek itu adalah adek kelas gue sendiri namanya Sari. Gue dan Sari dipertemukan di sebuah warung remang-remang atau kafe sederhana sama macomblang gue Si Rahmat panggilan akrabnya adalah Sik crot. “Crot Ceweknya endi loh ?” Tanya gue pada Sik crot. Sabar po’o San, Ini anaknya baru On de we. Okelah gue tunggu anaknya sampe dateng dah. Setelah menunggu hampir setengah jam, akhirnya yang ditunggu-tunggu dateng.
Sari masih sibuk mencari tempat parkir didepan, Sementara gue fokus ngeliat Sari sedang memarkir motornya yang kelihatan dari dalam kafe. Dan Sari pun mulai memasuki kafe dari pintu depan. Gue pun malu-malu naga, karena udah gak jamannya ketemuan sama cewek malu-malu kucing. “Ah gak usah malu-malu gitu toh san..” kata Rahmat pada gue.
“Ndasmu !! gak malu gue, asal lo jangan malu-maluin gue”
“Beres deh demi Honor gue cair”
“fak yu”
Sari pun tiba “Halo kak Rahmat” sambil berjabat tangan. Rahmat pun membalas sapaannya Sari “Halo Dedek emes” diiringi dengan senyum-senyum gak jelas. Dan Sari ngeliat gue ! “ini Sani ya ?”
“Oh iya gue Sani” gue pun jabat tangan sama Sari, Duh anjay Lembut banget yak tangannya kayak K*nd*m S*tra.
Gue, Rahmat dan Sari pun ngerumpi di kafe sampai jam 21.05, “Ges gue ke toilet dulu ya ?” Rahmat kebelet udah gak sanggup nahan mau BAB. Kata hati gue yang paling dalem nih ye, wah kesempatan buat tukeran pin bb, Line, Wa, sekalian tuker baju yak wkwk (please enough) gausah guya-guyu meneh. Aku yo ngerti kalian ra ngguyu !
“Sari, boleh minta pin BB nya?” Sambil malu-malu naga.
“Halah, pin BB kok minta beli doong !! hehe” jawab Sari.
“Pinter ngelawak juga ya ni anak”
“bercanda doang duuh”
“mana pin nya ?” gue maksa.
“nih barcode aja ya”
“oke thanks !”
Setelah lama hampir 15 menit sik crot pun keluar dari tempat lahirnya, Bisa di bilang jeding apa itu jedeng ? Jeding is WC. “Crot pulang yok ?” ajak gue pada Rahmat. Dan kita pun pulang ke sarangnya masing-masing.
Di kamar, 22.58 – BBM
Sani
– PIING !!
Sari
– Iya, ada apa ya San ?
Sani
– Lagi ngapain ?
Sari
– Lagi males.
Sani
– Males ngapain ?
Sari
– Males Bbm an sama lo lah ! Haahaha
Sani
– Oh iya, Sorry gue ganggu.
Sari
– Gue canda aja San.
(gue gak bales, Jual mahal)
Sari
– Saaaannnn
– loalah kan gak bales kan ?
– hmmmm
Di saat itu gue jual mahal, cuek dan Sok laki ! Emang gue laki-laki goblok ! Keesokannya Pas di sekolahan Gue di Samperin Sari di Kantin sekolah. “San kenapa semalem gak di bales ? Ngambek ye ?”
“Nggak, Ketiduran gue” Sambil makan roti, Padahal gue semalem pengen banget bales wkwk.
“ Yaudah entar bales ya ?”
“Oke”
1 Bulan kemudian
1 bulan sudah hidup gue yang masih berstatus Jomblo, Gue sama Sari belum juga Jadian. Padahal udah sama nyamannya (mungkin, itu cuma perasaan gue saja). Akhirnya gue memutuskan Nembak Sari lewat Bbm :
“ Sari gue mau ngomong, Kalo selama ini gue suka lo”
“ Trus ??” balesan dari Sari.
“ Yah gue pengen lebih Serius gitu”
“ Maaf ya San, Bukannya gue nolak. Tapi kita temenan aja ya dulu”
“oh iya gapapa santai aja”
Yaudah mau gimana lagi ? Yah temenan aja dulu. Atau mungkin itu jawaban cewek saat di chat aja ? Gimana kalau di tembak langsung empat mata ?
Akhirnya keesokan harinya, sebelum berangkat sekolah gue ngaca di depan cermin sambil mengatakan di cermin. “Halo, Selamat pagi cermin ? siapakah cowok paling ganteng di planet ini ?” dan gue jawab dengan sendirinya di depan cermin ” Ya elo lah San, Siapa lagi cowok terkeren di planet ini kalo gak lo, Oke terimakasih cermin.” Gue pun berangkat sekolah naik Taxi desa (bilang aja Angkot). Sesampai di gerbang sekolah gue ketemu Sari sedang berjalan mau ke arah TU yang tempatnya berada di depan, dekat dengan halaman sekolah. Gue pun nyamperin Sari, ” Mau kemana ?” tanya gue sambil megang tangannya Sari.
” Mau ke TU”
” Entar aja”
” Ayo gue ajak bentar ke kantin”
” entar aja San”
” udahlah ayok”
” terserah !!”
Gue dan Sari menuju Kantin, Dan gue mesenin Sari Es. Kita pun duduk di bangku kantin sebelum jam pelajaran mulai. Gue berfikir keras Antara Nembak dan enggak, cocok nggak ni waktunya ? hmmm.
Gue mutusin untuk tidak menembaknya, Gue mau nge-Tes seberapa kuat dia nya bertahan sama gue. Kriing…Kriiing… Bel pun berbunyi pertanda akhir zaman Eh !! pertanda jam pelajaran Dimulai.
2- ke 4 bulan kemudian
 
Gue terus begini dan gak begitu-begitu, Tetep saja masih berstatus Jomblo ! Gue dan Sari pun masih begini-begini saja tidak ada perubahan. Gue dan Sari masih Always chat an Everyday, Everynight dan Everytime. yah begitu saja trusss dan teruuusss. di bulan-bulan inilah gue dan Sari tidak pernah ketemuan dan ngedate bareng. Sampai akhirnya gue pun di omelin sama sik Crot :
” lo gimana sih San ?”
” Gue gak gimana-gimana crot”
” Alah gila lo Sumpah”
” gimana sih ?”
” Sari lo biarkan begitu saja ?”
” lo gak ngerti masalahya crot”
” gimana cobak ?” Rahmat mulai marah-marah, Karena dia Sahabat gue yang ingin membantu gue.
” Udahlah ah bingung gue”
Dan pada akhirya gue pun bingung !! (cekelan cagak) yeee aku cekelan cagak.
 
5 bulan Kemudian 
 
Di bulan ini adalah bulan cerita kisah gue ini berakhir !! gimana endingya ?? baca yuk sambil nyemil-nyemil, Eeitss siapin air minum dulu dah cepetan. sebelum keselek loh, apa itu keselek ? keselek is keselek gue gak tau Indonesianya.
Oke, Dibulan ini Gue sudah jarang banget chat an sama Sari, Chat an yaa cuma sebentar begitu saja. Gue sebetulnya ya jujur saja masih suka sama Sari. Tapi gue nggak ingin terlalu Over proo….tek…tif. gue gak mau di ilfil i cewek, Tapi itu bukan jalan gue untuk menjadi orang yang misterius, gue akan tetap menjadi orang yang terbuka terus. kalian maksa gue untuk ngebuka baju ya gak papa gue turutin asal yang minta cewek !! hooohoohooo.
Di hari Rabu tepatnya, Gue berencana untuk nembak Sari sehabis sekolah. Gue udah nyiapin semuanya dan gue udah ngajak sik crot untuk mempersiapkannya. Oke tunggu aja entar sehabis sekolah. pada pukul 13.34 gue udah gak sabar untuk nembak Sari Roti eh ! Sari doang alah Sariiiii. Kriiiing…. Jam pulang berbunyi gue dan Sik crot bergegas mencari si Sari. Gue berjalan ke depan menuju arah gerbang. Tapi…. tanpa sepengetahuan gue… -_- apa hayoo..?? yaelah kepo ! tanpa sepengetahuan gue… halah kepo meneh ! eak eak kepo eak. oke, Tanpa sepengetahuan gue Si Sari di boncengin sama Cowok lain dan parahnya lagi Cowok itu teman sekelasnya yang dobel parahnya cowok itu baru aja jadian sama Sari dan lagi dan parah yang keterakhirnya cowok itu resmi jadi cowoknya Sari.
Gue Pasrah !! dan gue udah dobel pasrah, gue mutusin untuk tetap hidup meski itu menyakitkan. Yang ngehibur gue setap saat adalah si Rahmat, kenapa gue gak kepikiran jadian sama si Rahmat aja yak ?? wkwk. gay cok !! jangan !
Ini pesan terakhir gue, Eh maksutnya pesan terakhir dari cerita ini bukannya gue mati bukan. Jangan pernah sakit hati meski kau di anggap seperti tai. karena setai-tainya kalian yang di anggap sepeti tai masih setai orang yang bilang tai pada kalian. Tunggu episode-episode “SAKTI” yang lainnya >> hmmm.