Sign In

Remember Me

SATU DARAH DUA RAHIM

SATU DARAH DUA RAHIM

Alis mata ku berdenyut tapi mataku masih agak susah di buka, satu..dua..tiga (detik)  mata ku mulai terbuka “ah.. langit jingga”  gumamku, sembari melihat ke arah jendela kamarku. Sepulang sekolah tadi tertanya aku ketiduran, hari ini pertama masuk sekolah di kelas 2 SMA, iyaa.. ngga kerasa udah kelas 2 aja. Setelah kejadian pahit itu, tapi ini udah tahun ke dua aku bangkit dari ketepurukan itu. Mungkin disekolah lain kalau hari pertama itu ngga ada masuk mata pelajaran tapi di sekolah ku hari pertama itu udah belajar ajaa, kebayangkan bosan nya. Makanya sepulang sekolah langsung lempar tas ke kasur udah tepar aja sampai ngga sadar kalau udah ketiduran. Masih diposisi yang sama, posisi tidur “ ah.. malas bangat mau bangun terus mandi terus menolong ibu ngga lupa gosok gigi itu, huftt”, omel ku. Tapi akhirnya, mandi juga dan bersiap diri sambil menatap hari esok.

Satu oktober dua ribu dua belas, satu oktober bukan hari kebangkitan pancasila lo ini bahasannya. Satu oktober, hari ini Tuhan meanugerahkan sepasang suami istri seorang anak. Anak itu berjenis kelamin laki-laki, hal yang sangat aku inginkan bisa punya adik laki-laki dari Mama Papa ku. Tapi yang namanya keinginan atau harapan ngga selalu sama dengan kenyataannya. Kali ini sih ngga jauh-jauh bangat kenyataan dari harapannya. Ia, bayi laki-laki itu adik ku. Yaa, sayang nya bukan dari rahim Mama ku. Dia anak Papa dengan istri mudanya. Tapi tetap aja aku dan dia itu satu darah, darah yang mengalir ditubuh kami ini darah dari orang yang sama. Jadiii… tetap aja dia adikku. Hari itu papa bawa aku kerumah nya buat lihat adikku itu, dengan rasa agak malas aku kepaksa juga buat lihat kesana. Nama nya Bayu Tri Ananda.

***

Jam istirahat, kebiasaan kalau situasi kayak gini kami duduk-duduk didepan kelas rame-rame. Dan kebiasaan nya lagi sambil ngeledek orang-orang yang lewat. Salah satu dari orang-orang yang lewat itu Ibu guru dan biasanya dipanggil “umi” dan nya lagi pas lewat di depan aku “udah lihat adeknya belum, put?” tanya umi. deDuaarr.. (seketika). Itu pertanyaan biasa tapi kali ini buat aku itu pertanyaan luar biasa bangett, bahkan aku selalu ngehindari pertanyaan itu. Apalagi kalau saat-saat ada teman-teman kaya gini. Aku cuma jawab “udah mi, sambil nyengir kuda gitu”, gak sopan bangat dah aku. Tapi keadaan nya udah gitu dan harus ngelakuin itu. Bukannya aku malu tapi ada suatu kenyataan yang belum ada pengakuan sama sekali. Kenyataan pahit itu masih kebayang. Bukan kebayang aja tapi masih jelas tersimpan di memori otak ini. Diinstal sekalipun ngga bakalan mau hilang lagi. Jelas sekali.

***

Satu, dua, tiga bulan Bayu semakin besar dia itu tambah imut, unyu-unyu, ganteng lagi. Ngga sadar aku mulai sayang sama dia. Setiap pulang sekolah aku selalu mampir ke rumah papa. Kali ini ngga disuruh papa lagi. Tapi ini dari naluri yang paling dalam. Aku rasa dia itu ngga ada hubungan nya sama kejadian itu. Dia butuh kasih sayang seorang kakak juga. Aku mulai rasa kalau aku sayang sama adik bayu. Aku ngga pernah rasa kalau dia itu bukan adik sedarah aja, tapi benar-benar adik kandung ku sendiri.

“Pa, bayu mana?

“Lagi bobok kak, udah pulang kakak sekolah?

“Udah pa, tapi pengen liat bayu dulu. Hehehe

Mungkin bayu dengar kali ya kalau kakak nya datang. Seketika dia nangis didalam ayunan. Yaudah kesempatan deh buat gangguin dia.

“Dedek, heii ciluk baa…

Terus bayu nya bilang gini (kakak alay nih dari dulu sampe sekarang ciluk baa terus gak ada istilah lain) hahahaha. Bayu nya udah bisa senyum-senyum gitu, kalau ada orang lagi ajak dia main.

Sekarang tiap hari sepulang sekolah aku selalu mampir ke rumah papa cuma mau main sama adik bayu. Ngga peduli ada dia disana. Bayu udah 3 bulan jadi dia udah bisa gendong (gendong kedepan sih) iseng aja aku minta izin sama papa untuk bawa adik bayu ke rumah nenek. Aku tinggal sama nenek sejak kejadian itu. Papa izinin aku buat bawa adik bayu, ngga tau deh dia ngeijin apa ngga.

“Assalamuaikum,, (agak teriakan), ucapku.

“Waalaikumsallam,,(nada pelan) nenek menyahut dari dalam rumah. Siapa ini cucu nenek yang ganteng. Nenek sayang bangat sama bayu, meskipun nenek  juga ngga suka sama dia “istrimuda Papa”.

***

 Adik bayu semakin hari semakin banyak perkembangan dari pertumbuhannya. Adik bayu udah mulai bisa merangkak tapi lucu nya kalau dia lagi merangkak cuma satu kaki aja nya yang diangkat satu nya nya lagi belum kuat. Adik bayu setiap hari banyak hal-hal baru yang dilakuin nya. Dan itu makin buat aku makin gemes aja.

Tapi nya, dengan kebahagian melihat tiap hari dia berkembang sangat baik. Tiba-tiba adik bayu kaki nya kesiram air panas dari termos yang kesenggol sama adik bayu saat dia lagi merangkak. Ini akibat kelalaian dia yang selalu ceroboh ngerawat anak. Kalau emang ngga sanggup, ngga usah ngelakuin hal bodoh itu. Dan bayu ngga akan pernah ada dan kaki nya pun ngga akan kesiram air panas. Aku benci bangat sama dia. Seharusnya dia yang ngga pernah ada di dunia ini.

Sebelum itu kejadian nya, aku pun dari rumah Papa sepulang dari sekolah dan seperti biasa aku main dulu sama adik bayu. Papa waktu itu lagi tiduran di ruang depan rumah nya. Aku, adik bayu dan dia ada dibelakang. Tapi aku pulang dulu buat ganti baju seragam sekolah dan rencana nya aku mau balik lagi kerumah papa. Dan kejadian nya setelah aku nyampe di rumah papa.

“Adik bayuuu, teriak ku sambil berlari-lari kecil. Oh, ya aku pergi kesana barengan Nenek juga. Katanya dia kangen sama adik bayu.

“Adikk bayuuu, ucapku lagi setelah nyampe di depan pintu. Tapi apa yang aku lihat, Papa lagi sibuk ngediamin adik bayu yang ngga bisa lagi ngeluarin suara pekikan nya karena nahan sakit akibat kaki nya kesiram air panas. Dan seketika aku dan nenek langsung panik melihat keadaan adik bayu.

“Pa kok adik bayu bisa kena air panas?, kataku panik.

“Papa juga ngga tau  kejadian nya, papa kan tadi lagi tidur. Ngga lama papa dengar adik bayu nangis kencang bangat. Dan ini. (Sambil nujuk ke kaki bayu) Kata Papa.”

“Kenapa coba Pa, termos nya ditaroh dibawah. (Rautku kesal)

“Papa udah bilangin dari tadi sama dia, buat pindahin termos ke atas meja. Tapi ngga dengarin.

(Ngga becus), bisik ku. Dan ditimpas lagi sama nenek ku yang juga kesel bangat lihat dia.

“Kalau ngga bisa ngerawat anak ngga usah punya anak!, ucap nenek sinis.

Dia cuma diam cengok kayak gitu. Rasa nya pengen aku siramin juga tu air panas ke dia. Sumpah kesal nya ngga bisa di ungkapin dengan kata-kata lagi.

“Oh, Tuhan kenapa sih adik bayu ngga dari rahim Mama ku. Kenapa dia harus lahir dari rahim Ibu yang seperti itu. Ah.. Tuhan kenapa,. kenapa bukan dari rahim Mama ku Tuhan, Hufftt..” bisik emosi dalam hati ku yang sangat bergejolak.

Kaki adik bayu awalnya ngga kelihatan bekas apa-apa pas kena kesiram air panas. Tapi ngga sampai semenit kemudian kaki nya langsung bengkak. Bayangin aja kaki bayi yang masih seumur jagung kesiram air panas, dan sakit nya. Oh, Tuhan.

Ngga ngebuang-buang waktu lagi Papa langsung bawa adik bayu ke puskesmas. Karena di kasih obat penenang rasa sakit, adik bayu baru bisa tenang. Tapi dia masih bisa senyum, masih bisa ngelucu. Kaki nya masih di bawa merangkang meskipun dia harus nangis lagi karena kesenggol lantai kakinya. Adik bayu dibawa Papa tinggal dirumah Nenek. Kalau dirumah nenek bakal banyak yang ngejagain adik bayu. Ngga kayak dia, ngga becus ngerawat anak.

Asik nya main sama adik bayu, hampir lupa kalau aku belum sholat Isya. Dalam sholatku, aku ngga bisa sembunyiin rasa sedih aku lihat adik bayu. Tanpa sadar dalam lantunnan bisikan ayat ku, air mata ku terus jatuh deras. Dalam doaku, aku meminta Pada Sang Khaliq,

“Ya Allah, sembuhkan kan lah kaki adik bayu.

Hilangkan lah rasa sakit nya, Yaa Rob.

Hilangkan lah Ya, Allah.. (hening).

Ya, Rahman kenapa adik bayu bukan terlahir dari rahim Mama hamba Ya Allah.

Kenapa dia harus terlahir dari rahim yang salah,Ya Rob.

Seandainya Engkau memberi ku pilihan ya Rob, hamba inginkan satu hal.

(Sambil menahan isakan dan air mataku yang terus berjatuhan) hamba,, hamba inginkan Ya Rob, adik bayu terlahir dari rahim Mama hamba, hentiku.

(Sambil meluapkan air mata ku yang terus berjatuhan). Kenapa, kenapa harus dari rahimnya Ya Rob,kenapa harus dari rahim Ibu yang tidak punya hati sepertinya Ya Rob, Tuhan.. kenapa bukan dari rahim Mama.

(Seketika sunyi, hening) Tuhan… dan jika Engkau izinkan pindahkan, (masih dalam segukan tangisku) pindahkan rasa sakit yang dirasakan adik bayu kepada ku Ya Rob. Ya, Rahman Jabah dan Qabulkan lah Doa ku ini Ya, Rob. AMIN.

Hari-hari demi hari kaki adik bayu mulai sembuh. Meskipun belum seutuh nya. Kehadiran adik bayu mungkin bisa membuat kedamaian antara kami dan dia. Tapi ngga tau aku deh. Saat ini aku cuma mau sayangin adik bayu seperti adik ku sendiri. Aku yakin ngga semua orang bisa sayang sama adik yang bukan dari rahim Ibu nya sendiri.Tapi aku akan ngelakuin itu semua. Tuhan, seandainya adik bayu Sedarah Serahim dengan ku. Andai.

                               ***

 

 


Leave a Reply