Sahabat dan pacar adalah dua ‘label’ yang berbeda. Pacar ya pacar, sahabat ya sahabat. Sahabat jadi pacar, itu udah biasa. Kalau pacar jadi sahabat? Mungkin juga iya. Putus bukan berarti harus jadi musuh kan? Nah, kalau sahabat jadi pacar kayaknya seru ya. Soalnya kan udah saling kenal satu sama lain. Eits kata siapa seru? Enggak selamanya sahabat jadi pacar itu indah.

Sahabat Jadi Cinta

sahabat jadi cinta

Persahabatan antar lawan jenis, tak jarang memunculkan perasaan yang lebih. Entah dari salah satu atau keduanya.  Iya perubahan ‘label’ dari sahabat jadi pacar itu bukan perkara kecil, justru ada berbagai rintangan yang nunggu di depan. Dan enggak mudah buat lewatin semua rintangan itu. Apa aja rintangannya?

1. Butuh Perhatian Lebih

perhatian lebih

Mungkin waktu statusnya sahabat, perhatian sekecil apapun amat berharga. Tapi begitu ‘label’ sahabat itu berganti menjadi seorang pacar, tak jarang salah satunya (biasanya cewek) menuntut perhatian yang lebih. Tapi karena pada dasarnya cewek itu lebih suka memendam keinginannya, dan si cowok juga tidak terlalu peka akan hal itu, hubungan pun merenggang.

2. Jaim

jaim

Perubahan lainnya yang terlihat ketika persahabatan berubah menjadi pacar adalah dari tingkah laku. Yups, biasanya ketika status sahabat berganti menjadi pacar, ketika bersikap terlihat jaim. Yang dulunya kalau tertawa lepas dengan mulut yang terbuka lebar. Tapi sekarang, kalau ketawa kayak ditahan, terus ditutupin sama tangan (so imut).

Terus kalau pas lagi makan. Dulu ditawarin makan, paling semangat dan kadang bisa nambah sampe 2 piring. Tapi pas udah jadian, ditawarin makan susah dan kalau pun mau dikit banget makannya. Padahal enggak usah jaim, lagian juga dia udah tau kebiasaan kita dulu. Sifat jaim itu secara gak sadar bikin si dia ngerasa asing sama kamu.

3. Over Protective

over protektif

Ini nih yang perubahan yang paling menonjol kalau sahabat jadi pacar. Pas jadi pacar cenderung over protective. Tiap hari harus sms, telfon, ketemu, ribet deh. Dulu pas sahabatan, sms, telfon atau ketemuan tuh bukan hal yang penting. Yang penting tuh bisa komunikasi dengan baik. Itu aja udah cukup. Tapi kalau jadi pacar, ribetnya masya allah.

Telpon gak ke angkat atau cuma gara-gara sms telah bales aja dipermasalahin. Kamu kok telat sih bales smsnya? Sebel ih ga dibales mulu smsnya? Kamu kok ngilang sih, lupa sama aku? Hal-hal kecil kayak gini nih yang ujung-ujungnya jadi masalah gede.

4. Tampil Maksimal

ngedate

Semua orang pasti peduli sama penampilannya. Apalagi kalau mau ketemuan. Pasti harus tampil maksimal, biar keliatan kece. Eits, siapa bilang ketemuan harus tampil kece? Coba inget-inget kalau ketemuan sama sahabat penampilannya gimana? Biasa aja kan ya. Mau ketemuan di rumah atau café sekalipun gayanya sama aja, bahkan terkesan santai pake kaos sama celana jeans. Kalau ketemu pacar gimana?

Ya kalau ketemu pacar beda lagi ceritanya dong. Mungkin butuh waktu berjam-jam buat milih baju. Belum lagi dandan, milih sepatu, tas, pokoknya ribet. Iya kalau ketemuannya buat acara yang formal, wajar aja. Nah, kalau ternyata ketemuannya cuma mau ngobrol santai di rumah, kebangetan banget ini mah.

5. Cemburu

cemburu

Cemburu itu tanda sayang. Bener sih, tapi kalau cemburunya berlebihan juga enggak baik. Dulu sebelum pacaran, mau deket sama siapa aja bebas enggak masalah. Nah, sekarang pas udah jadian, ngobrol biasa sama temennya aja udah dicurigain yang enggak-enggak. Dibilang selingkuhlah, main belakanglah, pokoknya mikir hal-hal yang negatif. sikap kayak gini tuh enggak bagus tau buat hubungan kalian kedepannya. Kenapa?

Iya karena pada dasarnya dalam sebuah hubungan itu perlu kepercayaan. Kalau kepercayaan itu udah hilang, gimana caranya buat saling memahami coba? Jadi buang deh rasa curiga kamu jauh-jauh. Toh kalau emang dia sayang sama kamu, dia enggak akan selingkuh. Dia bakal setia sama kamu. Percaya deh.

6. Curhat

curhat

Kalau kamu punya masalah, lebih suka curhat ke siapa? Mungkin ada yang ke ibu, ayah, saudara, pacar atau sahabat. Tapi kebanyakan orang lebih nyaman kalau curhatnya ke sahabat. Karena biasanya, sahabat itu ngasih solusi yang bijak. Misalnya kalau kamu lagi marahan sama temen kamu. Seorang sahabat pasti bakal nyuruh kamu buat ngertiin dia. Tapi kalau curhatnya ke pacar pasti jawabannya beda, misalnya “temen kayak gitu mah tinggalin aja deh”.

Kenapa jawaban sahabat sama pacar itu beda? Ya wajar aja, kan setiap orang punya pemikirannya masing-masing. Mungkin bedanya, kalau sahabat itu pendengar setia. Sahabat selalu semangat buat dengerin curhatan kita dan ngasih solusi yang terbaik. Sementara kalau pacar, enggak mau bawa ribet. Pacar cuma dengerin inti masalahnya aja. Dan solusi yang dia kasih juga asal jeplak, gak mikir apa resikonya.

7. Rasa

rasa

Rasa apa? Strawberry, coklat, vanilla, blueberry atau keju? Bukan, ini bukan rasa makanan, tapi soal hati. Ya, rasa yang dimaksud disini itu rasa sayang. Persahabatan dan pacaran adalah dua ikatan yang terjalin karena ada rasa sayang. Betul tidak?

Lalu, apa yang jadi masalah soal rasa? Rasa sayang sebagai sahabat dari yang awalnya enggak ada, lama-lama jadi ada dan makin lama makin sayang. Dan sebenci-bencinya sama sahabat, jamin deh rasa sayang itu enggak bakalan ilang. Gimana pun caranya, sekuat apapun kamu berusaha, rasa sayang itu bakal tetap tumbuh. Iya kan?

putus

Beda kalau rasa sayang pacaran. Rasa sayang sama pacar awalnya manis banget. Ngerasa pasangan paling romantik sejagat raya deh. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin banyak masalah yang dateng, makin berkurang juga rasa sayangnya. Dan lama kelamaan rasa sayang itu pudar dimakan waktu.

7 hal diatas udah bisa buktiin kalau tak selamanya sahabat jadi pacar itu indah. Tapi bukan berarti hubungan sahabat jadi cinta selalu kandas di tengah jalan. Ada kok yang sahabat jadi cinta endingnya married. Tapi lebih banyak lagi yang sahabat jadi cinta endingnya musuhan. Nah loh!