Kapan Anda merasakan masa ospek? Beberapa tahun yang lalukah? Kali ini kita akan mundur beberapa langkah, untuk mengenang masa-masa ospek dulu.

Tahun ajaran baru, pertanda waktunya penerimaan siswa baru. Dan yang namanya penerimaan siswa baru identik sama kegiatan ospek. Lalu, apa saja hal konyol yang dilakukan saat masa ospek.

1. Fashion ala Orang Gila

rambut diiket

Kalau ditanya hal apa yang jadi kenangan saat ospek, salah satunya adalah ketika belajar fashion ala orang gila. Ya, kita sebagai siswa baru mau enggak mau harus beraya layaknya orang gila. Misalnya rambut diiket kecil-kecil terus pake pita. Ini juga berlaku buat yang pake kerudung loh. Tapi pitanya ya di kerudung. Nah loh, udah mirip kan kayak orang gila.

kaos kaki beda warna

Enggak cukup sampai disitu. Kita juga dituntut buat pake kaos kaki beda warna. Misal yang kiri warna hitam, sedang kanan warna putih. Coba, orang waras mana yang pake kaos kaki beda warna kayak gitu.

tas karung

Ditambah lagi, siswa baru juga enggak boleh pake tas kayak biasa. Siswa siswi baru harus memakai tas yang luar biasa bentuknya. Tas yang terbuat dari karung dan ditambahkan tali berupa tali rapia.

Jadi, sebenernya apa tujuannya dari fashion ala orang gila ini? Awalnya gaya fashion ala orang gila ini bertujuan biar enggak ada perbedaan strata antara siswa satu dengan siswa lainnya.

Cuma kalau dipikir-pikir, gaya fashion ini sama sekali enggak ada pengaruhnya. Toh kebanyakan juga bergaya ala orang gila ini pas sampe di depan gerbang sekolah. Setelah keluar dari gerbang, ya mereka tampil seperti biasa.

2.  Name Tag

nam tag

Ada lagi hal konyol lainnya yang identik dengan masa ospek. Apa itu? Tidak lain tidak bukan adalah name tag. Ada apa dengan name tag? Name tag sesuai dengan namanya, pasti diisi dengan nama asli kita bukan. Tapi ini nih yang bikin aneh pas masa ospek.

Coba inget-inget lagi deh, name tag yang kamu pake nama asli atau bukan. Mungkin sebagian ada yang nama asli. Tapi kebanyakan, name tag itu adalah inisial nama yang dikasih sama kakak kelas. Dan parahnya, nama-nama yang dikasih itu kadang bikin kesel.

ospek

Kalau namanya kelinci, panda, ikan, itu masih bisa dimaklumin lah. Nah ini, ngasih nama tuh curut, gembrot, cungkring, pokoknya panggilan-panggilan yang nyeleneh.

Secara logika, kita udah dikasih nama bagus-bagus sama orangtua. Eh, seenak-enaknya aja diubah pake nama-nama yang nyeleneh. Awalnya pasti kesel dong, dipanggil-pangil dengan nama yang nyeleneh. Tapi setelah diinget-inget, justru nama yang nyeleneh itu yang bikin kita cepet akrab satu sama lain. Iya kan?

3.  Minta Tanda Tangan Kakak Kelas

Masa Orientasi

Nah, di antara hal konyol lainnya, ini mungkin paling aneh. Coba deh pikir, biasanya kan kita tuh ngejar-ngejar artis atau tokoh penting gitu kan. Tapi kali ini, kita enggak punya pilihan lain. Mau enggak mau, ya harus mau ngejar-ngejar kakak kelas dan minta tanda tangannya.

Ya kalau disuruh minta tanda tangan kakak kelas sih gampang. Nah yang bikin ribet tuh, enggak bisa sembarang kaka kelas yang kita minta tanda tangannya.

Osis biasanya ngasih daftar nama-nama kakak kelas yang harus kita minta tanda tangannya. Dan kebayang kan susahnya. Orangnya aja enggak tau yang mana. Lah ini disuruh minta tanda tangannya pula.

4. Bawa Makanan Aneh

beng beng

Sebenernya sih, makanan yang disuruh dibawa ke sekolah itu makanan yang sering kita makan. Tapi lagi-lagi ada aja tingkah isengnya kakak kelas. Kakak kelas atau pengurus osis biasanya minta kita buat bawa makanan tertentu dengan nama yang aneh-aneh.

Misalnya coklat berjerawat. Coba tebak coklat apa yang berjerawat? Nah, keisengan kakak kelas yang kali ini tujuannya buat ngasah imajinasi kita.

Kita baru bisa tau kue apa itu, setelah kita bayangin bentuknya. Ya, coklat yang berjerawat itu clue dari beng-beng. Beng-beng kan coklat yang ada crispi-crispinya gitu. Nah, crispi-crispi itu diibaratin kayak jerawat.

5. Kemping di Hutan

kemping

Nah, kalau kegiatan ospek yang satu ini enggak semua sekolah lakuin. Mungkin Cuma beberapa sekolah aja. Karena emang kemping butuh waktu yang enggak sedikit, dan pastinya perlu persiapan yang matang. Kalau kamu, pernah enggak ngalamin kemping di hutan saat ospek?

Mungkin kalau cuma kemping di sekolah itu udah biasa. Nah kali ini kempingnya di hutan. Kita bukan cuma tidur di hutan, tapi juga harus bisa adaptasi sama suasananya.

camping

Contohnya adaptasi sama udaranya. Enggak pagi, siang, sore, mau sepanas apapun matahari, tetep aja adem. Dan ketika tengah malem menjelang dini hari, seketika suhu semakin dingin. Walaupun enggak sedingin kutub, tetep aja bisa bikin adan kita menggigil kedinginan.

Bukan cuma udara, kita juga harus bisa adaptasi sama lingkungannya. Misalnya sarana di sekitar tempat kemping. Masalah yang sering dialamin waktu kemping di hutan biasanya kamar mandi. Ya, namanya juga di hutan pasti susah nyari kamar mandi yang layak. Kalau pun ada juga seadanya. Syukur-syukur kalau ada, nah kalau enggak ada mau gimana coba.

Mandi di Sungai

Ya, kalau emang enggak ada kamar mandi, sungai pun jadi. Coba aja kali-kali kemping di hutan. Meskipun awalnya takut mandi di sungai, tapi karena kepepet pasti ujung-ujungnya juga mandi. Sekotor-kotornya air di sungai, tetep aja jauh lebih bersih dibandingkan sungai di sekitar rumah kita.

1 COMMENT