Pernah enggak sih kamu berada di situasi friendzone? Hampir sebagian besar orang mungkin pernah terjebak dalam situasi friendzone. Dan mungkin kamu juga termasuk. Iya kan?

trend friendzone

 

Enggak usah malu, tenang aja banyak kok yang ngalamin friendzone. Friendzone adalah persahabatan antara cewek dan cowok yang terjalin karena rasa nyaman. Rasa nyaman yang kadang justru membuat keduanya jatuh cinta.

Kalau misalkan dua-duanya ada rasa, enggak jadi masalah. Cuma tinggal terus terang sama perasaan masing-masing, terus jalanin deh. Tapi kadang anak muda zaman sekarang lebih suka TTM, teman tapi mesra.

Hubungannya udah kayak orang pacaran, tapi statusnya cuma temenan. Hellooooo, hari gini masih zaman friendzone? Apa susahnya sih jujur sama perasaan sendiri, tembak, terus jadian. Kan lebih enak kalau status udah jelas.

friend

Sebaliknya kalau di situasi friendzone ini cuma salah satunya yang jatuh cinta, gimana coba? Satunya udah ngebet banget pengen statusnya diperjelas jadi pacar, tapi yang satu lagi cuma nganggep kayak temen biasa doang. Hayo dilema kan, bimbang kan? Kalau udah ngomong soal cinta, urusannya sama hati. Sakitnya tuh disini loh!

Nah, buat kamu-kamu yang terjebak dalam situasi friendzone harus tahu informasi yang satu ini, yaitu tipe-tipe friendzone. Apa aja? Yuk simak ulasannya.

1. Kakak-Adik Zone

kakak adik

Udah sewajarnya sebagai kakak adik kandung tuh harus akur, saling perhatian, saling ngejaga. Tapi gimana jadinya kalau status kakak adik ini justru muncul karena rasa nyaman. Nyaman karena punya pemikiran yang sama. Percaya atau enggak, rasa nyaman itu berbahaya, lebih mematikan daripada bisa ular. Kok bisa? Buktinya, banyak orang yang jadian karena rasa nyaman satu sama lain.

Tapi kali ini kasusnya berbanding terbalik 360 derajat. Kasusnya, status kakak adik disini justru buat salah satunya jatuh cinta dan berharap hubungan persahabatan ini naik tingkat jadi pacaran. Tapi sayang yang satunya cuma nganggep hubungan ini sebatas kaka adik doang, enggak lebih.

happy

Imey        : Aku bersyukur banget, bisa kenal kamu.
Ibey        : Aku juga seneng kok bisa kenal sama kamu.
Imey        : Kamu baik banget sama aku, makasih yah.
Ibey        : Iya sama-sama. Aku bakal lakuin apapun demi kamu, karena aku sayang sama kamu.
Imey        : Aku juga sayang kok sama kamu. Sayang banget malah.
Ibey        : Seriusan (sambil senyum-senyum sendiri udah ke GR an)
Imey        : Iya serius, aku sayang sama kamu. Aku udah anggep kamu kayak kakak sendiri.
Ibey        : Oh….. (seketika langsung drop banget).

2. Tukang Ojek Zone

tukang ojek zone

Kamu tau kan tukang ojek? Tukang ojek itu nganter kita ke tempat tujuan. Dan ketika udah sampe ditempat tujuan kita bayar ojeknya. Nah, tukang ojek friendzone hampir sama kayak tukang ojek biasanya. Tapi bedanya, kalau ojek biasanya dibayar pake fulus alias uang, sedangkan kalau tukang ojek friendzone cukup dibayar dengan ucapan “hatur tengkyu” alias terima kasih.

Cungkring    : Hey, Ndut ada apa telpon tadi, ada yang penting emang?
Endut        : Eh, Kring sorry nih jadi ganggu waktu lo.
Cungkring    : Woles aja kali, gue lagi nyantai ini kok. Kenapa sih lo?
Endut        : Gini nih, gue ada urusan penting banget, tapi ini udah malem gue takut pergi sendiri.
Cungkring    : Oh  gitu, ya udah gue anterin aja. Enggak tega gue liat lo sendiri malem-malem.
Endut        : Ah, beneran lo mau nganter gue, baik banget sih lo.
Cungkring    : Ya beneran lah. Emang lo mau kemana sih malem-malem gini.
Endut        : Emmmm, mau ke rumah pacar gue, dia lagi sakit kasian.
Cungkring    : Paaacaaarrr, ya udah ayo berangkat (dalem hati ngegerutu) *sakitnya tuh disini.

3. Pinjem Duit Zone

pinjem duit zone

Ternyata pinjem meminjem itu bukan cuma di bank atau koperasi, tapi berlaku juga dalam persahabatan. Kok bisa? Ya bisa lah. Contohnya saat salah satu di antaranya lagi perlu biaya untuk sesuatu hal yang urgent tapi dompet kosong. Alhasil, pinjem ke temennya kan. Nah hati-hati, cari tau dulu uangnya buat apa. Jangan sampe nyesel kayak gini nih.

Ujang        : Hey, kok cemberut gitu sih. Nanti cantiknya ilang loh.
Eneng        : Apaan sih, dateng-dateng langsung ngeledek gitu (mukanya tambah kusut).
Ujang        : Yah, jangan ngambek gitu dong, cuma becanda. Kenapa sih, sensi amat?
Eneng        : Hmmm…. lagi bingung banget ini tuh.
Ujang        : Bingung kenapa, cerita dong. Siapa tau aku bisa bantu.
Eneng        : Aduh, gimana ya ceritanya malu.
Ujang        : Enggak usah malu kali, kita kan udah kenal lama.
Eneng        : Sebenernya, aku lagi butuh uang.
Ujang        : Ya ampun, cuma mau ngomong itu. Butuh berapa sih?
Eneng        : Enggak usah ah, malu.
Ujang        : Udah ngomong aja berapa?
Eneng        : 500 ribu, ada enggak?
Ujang        : Ada kok, nih cash yah 500 ribu. Emang buat apa sih, kayaknya penting banget?
Eneng        : Aduh makasih banyak ya. Ya penting, buat beli hadiah pacar aku.

sakitnya tuh disini

Ujang        : Hadiahhh?
Eneng        : Ya, kan pacar aku ulang tahun hari ini.
Ujang        : Yah, tau gitu ga usah dipinjemin tadi.
Eneng        : Kenapa?
Ujang        : Enggak kok, itu kucing lewat. (ngeles kayak bajaj).

4. Dikerjain Tugas Zone

kerjain tugas zone

Kuliah identik sama tugas. Mau enggak mau, tugas itu harus diselesain tepat waktu. Gimana jadinya kalau saat tugas numpuk, eh si pacar ngajak jalan? Kayak gini deh jadinya.

Boni    : Hey, muka lo kusut banget sih, lebih kusut dari baju yang belum disetrika tau.
Moli     : Udah deh gausah ngeledek, lagi ribet nih.
Boni    : Kenapa sih, ribet ngapain ampe segitunya.
Moli    : Ini tugas banyak banget, pusing gue.
Boni    : Sini sini biar gue bantuin deh.
Moli    : Beneran lo mau bantuin gue, baik banget sih.
Boni    : Iya beneran, gue rela lakuin apa aja demi lo.
Moli    : Ya udah gue pamit ya.
Boni    : Loh kok pamit. Pamit kemana?
Moli    : Mau nonton sama pacar gue. Bye-bye.
Boni : (seketika hening).

5. Teman Curhat Zone

temen curhat

Curhat itu biar dapet solusi yang terbaik. Tapi kalau akhirnya, solusi itu enggak dipake buat apa coba curhat. Cape deh.

Akung    : Noy, dari tadi kok diem terus sih. Kenapa?
Inoy    : Gue putus Kung, hiks hiks.
Akung    : Ya udah ikhlasin aja, kalau enggak cocok mau gimana lagi kan.
Inoy    : Tapi gue masih sayang.
Akung    : Udah cups cups, nanti juga dapet yang lebih baik. (contohnya gue) *ngomong dalem hati.
Inoy    : Iya deh, semoga ya.

Tiba-tiba si mantan nelpon ngajak balikan. Dan akhirnya si Inoy balikan lagi sama si doi.

Akung    : Terus gue gimana? Sakitnya tuh disini *nunjuk hati.

Nah, kan daripada ngegantung nantinya bikin cape hati, mending perjelas deh hubungannya. Ya kan?